Kamis , 7 Juli 2022

Harga Minyak Mentah Meroket, Pertamina Kaji Soal Penetapan Harga BBM Non-Subsidi

PT Pertamina (Persero) memantau perkembangan harga minyak dan gas dunia yang naik tajam. Tren harga minyak mentah yang telah menembus US$ 100 per barel dipengaruhi pulihnya demand energi secara global serta meningkatnya ketegangan politik di Eropa Timur antara Rusia-Ukraina.

“Pertamina akan terus memantau perkembangan pasar migas dunia dan melakukan kajian, evaluasi serta berkoordinasi dengan seluruh stakeholder terkait dampak strategisnya, termasuk penetapan harga BBM Non Subsidi, agar tetap terjaga kondisi pasar yang seimbang serta memastikan kemampuan keuangan perusahaan dalam rangka menjamin suplai BBM kepada seluruh masyarakat sampai ke pelosok negeri,” kata
Vice President Corporate Communication Pertamina, Fajriyah Usman dalam keterangan, Jumat, 25 Februari 2022.

Menurut dia, Pertamina memonitor kondisi energi global yang berpengaruh pada bisnis perusahaan. Hal itu dilakukan agar dapat memastikan ketahanan energi nasional tetap terjamin, termasuk suplai BBM dan LPG.

Fajriyah mengatakan Pertamina konsisten mempertahankan kinerja operasional  hulu sampai hilir untuk meningkatkan ketahanan energi dan menjaga stabilitas suplai untuk kebutuhan konsumsi nasional. Saat ini Pertamina memiliki sumber pasokan minyak mentah, produk BBM dan LPG bervariasi, baik dari dalam negeri maupun dari banyak negara lainnya sehingga memiliki fleksibilitas suplai. 

“Sebagian minyak mentah kebutuhan dalam negeri diproduksi melalui portofolio Pertamina yaitu Subholding Upstream, dan juga disuplai oleh produksi KKKS di Indonesia,” kata Fajriyah. 

Sedangkan mekanisme pengadaan dilakukan berbasis long-term serta penyesuaian dengan short-term, baik untuk minyak mentah maupun produk BBM dan LPG, sesuai dengan kebutuhan dan dengan perencanaan yang matang. 

Ia menambahkan, di samping memastikan penugasan untuk mendistribusikan energi ke seluruh Indonesia, Pertamina juga harus mengantisipasi dinamika market global saat ini yang berpotensi memberikan tekanan pada kinerja keuangan perusahaan dari sektor hilir. 

Reporter: Tempo.co Editor: Kodrat Setiawan

dok.photo : google

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *