Sabtu , 28 Mei 2022

Jadi Senjata Pamungkas, Apa Itu Senjata Hipersonik?

Amerika Serikat dan Jepang akan melakukan penelitian dan pengembangan bersama untuk strategi pertahanan terhadap sistem senjata hipersonik, menurut kesepakatan yang diumumkan kedua negara awal bulan ini.

Pekerjaan itu, sesuai kesepakatan, termasuk kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, energi terarah, dan komputasi kuantum, serta teknologi kontra-hipersonik, sebagaimana dilaporkan Popular Mechanics, 19 Januari 2022.

Ironisnya, satu hari setelah pengumuman itu, Korea Utara menguji coba rudal hipersonik yang baru dikembangkan dengan hulu ledak yang dapat bermanuver.

Senjata hipersonik adalah sistem rudal yang bergerak dengan kecepatan lebih dari Mach 5, atau lima kali kecepatan suara. Tidak seperti rudal balistik, yang juga bergerak dengan kecepatan hipersonik, senjata hipersonik baru ini berjalan pada lintasan yang lebih rendah, biasanya tetap berada di atmosfer.

Hal ini memungkinkan mereka untuk menumbangkan pertahanan yang ada, terbang terlalu tinggi untuk dicegat oleh sistem rudal permukaan-ke-udara biasa, dan terlalu rendah untuk digunakan oleh pertahanan rudal balistik.

Kesepakatan bersama untuk meneliti kontra-strategi terhadap senjata-senjata ini tidak sepenuhnya mengejutkan mengingat bahwa AS dan Jepang telah menjadi sekutu sejak akhir Perang Dunia II. Kedua negara bahkan memiliki perjanjian keamanan formal, dengan pasukan AS melindungi Jepang dan Washington memperluas payung keamanan nuklirnya di Tokyo.

Pernyataan bersama mereka mengacu ke Cina. Kedua negara juga semakin berupaya untuk melawan Cina dalam konteks lain: pada akhir Desember, kedua negara menyepakati aksi militer bersama jika terjadi invasi Cina ke Taiwan.

Cina memiliki setidaknya satu sistem senjata hipersonik, DF-17, sistem senjata hipersonik jarak menengah. Dari daratan Cina, DF-17 dapat menyerang hampir semua titik di Jepang, termasuk pangkalan AS di Jepang. Cina juga dilaporkan mengejutkan komunitas intelijen AS pada akhir 2021 dengan uji coba sistem senjata orbital pecahan yang melepaskan kendaraan reentry hipersonik.

Kedua negara juga telah menyatakan kekhawatirannya atas perkembangan pesat roket, rudal, dan senjata nuklir Korea Utara, yang mengancam pusat populasi Tokyo dan pangkalan militer AS di Jepang.

Sehari sebelum pengumuman bersama, Korea Utara mengumumkan uji coba senjata hipersoniknya sendiri, Hwasong-8. Hwasong-8 adalah rudal balistik jarak pendek yang dilengkapi dengan kendaraan reentry yang dapat bermanuver.

Hulu ledak itu dilaporkan hipersonik, berjalan di atas Mach 5. Namun, tidak jelas apakah itu hipersonik karena itu adalah rudal balistik atau karena, seperti senjata hipersonik Avangard Rusia, menempuh jalur penerbangan yang sama sekali berbeda.

Tidak seperti kebanyakan rudal balistik, yang meluncurkan hulu ledak mereka pada lintasan lurus yang tidak terarah (tapi tepat), kendaraan reentryi Hwasong-8 diyakini dapat mengubah arah dalam penerbangan.

Sebuah kendaraan reentry yang dapat bermanuver akan memungkinkan Korea Utara untuk meluncurkan Hwasong-8 dalam satu arah dan kemudian secara tiba-tiba mengubah arah untuk mengitari dan menghancurkan sistem pertahanan rudal seperti sistem pertahanan rudal THAAD Amerika. Setelah baterai THAAD yang melindungi Korea Selatan dihancurkan, serangan lanjutan akan lebih mudah mencapai target mereka.

POPULAR MECHANICS

Reporter: Erwin Prima Editor: Erwin Prima

dok.photo : google

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *