Jumat , 17 September 2021

Kasus Positif dan Kematian Baru Covid RI Tertinggi di Dunia

Indonesia mencatat kasus harian positif dan kematian baru akibat virus corona tertinggi di dunia pada Senin (12/7).

Berdasarkan data Worldometer, penambahan kasus positif Covid-19 di Indonesia menempati urutan tertinggi dengan 40.427 orang, disusul Inggris sebanyak 34.471, dan India 27.404.

Sementara kasus kematian harian Covid-19 Indonesia bertambah 891, kemudian disusul Brasil di urutan kedua dengan 765 jiwa, dan Rusia 710 korban meninggal.

Sedangkan untuk kasus sembuh, Indonesia menempati urutan ketiga dengan 34.754 pasien. Urutan pertama pasien sembuh ditempati Brasil dengan 78.342 orang dan India sebanyak 45.261.

Kini total kumulatif terpapar virus corona di Indonesia sudah mencapai 2.567.630 kasus. Sebagai catatan, tambahan 40 ribu kasus baru itu adalah rekor lonjakan baru harian positif paparan corona di Indonesia sejak awal pandemi terdeteksi di nusantara.

Rekor terakhir lonjakan positif adalah 38.124 tambahan harian pada 9 Juli.

Dari jumlah total itu, sebanyak 2.119.478 dinyatakan sembuh dan 67.355 meninggal dunia. Artinya, kasus aktif di Indonesia per hari ini baik yang isolasi mandiri maupun menjalani perawatan medis mencapai 380.797, sementara suspek mencapai 149.744 orang per hari ini.

Berdasarkan data Satgas Covid-19 selama 24 jam terakhir hingga pukul 12.00 WIB Senin, jumlah spesimen yang telah diperiksa di seluruh laboratorium kesehatan seluruh Indonesia adalah 149.744.

Bukan hanya lonjakan positif, Indonesia pun mencatat rekor lonjakan sembuh setelah bertambah 34.754. Rekor terakhir catatan kesembuhan adalah pada 11 Juli sebanyak 32.615 orang.

Sehari sebelumnya, Indonesia juga mencatat kematian harian Covid-19 tertinggi di dunia dengan 1.007 jiwa. Sejak tiga pekan terakhir, Indonesia terus mencatat kenaikan infeksi Covid-19 hingga mencetak rekor kasus tertinggi dalam beberapa hari berturut-turut.

Sama seperti sejumlah negara lainnya, Indonesia tengah menghadapi gelombang baru penularan Covid-19 yang diperparah dengan penyebaran varian Delta corona.

Baru-baru ini, Indonesia juga mendeteksi beberapa mutasi baru corona lain seperti varian kappa. Peningkatan infeksi ini terjadi beberapa pekan usai libur panjang Idulfitri.

Gelombang baru corona ini pun memicu tingkat keterisian rumah sakit atau bed occupancy rate (BOR) mencapai lebih dari 90 persen di sejumlah daerah dan menambah beban tenaga kesehatan yang kian terbatas.

Beberapa rumah sakit bahkan dikabarkan telah kekurangan tabung oksigen hingga menyebabkan banyak warga yang memerlukan perlu mencari secara mandiri.

Setelah sempat menolak penguncian wilayah Presiden Jokowi akhirnya mendeklarasikan PPKM Darurat di Pulau Jawa dan Bali beberapa hari lalu yang akan berlangsung 3-20 Juli mendatang.

(dea)cnnindonesia

dok.photo : google

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *