Jumat , 30 September 2022

Kenaikan Harga Mi Instan yang tak Terhindari

copyberita : republika.co.id|dok.photo : google

Serangan Rusia ke Ukraina memicu krisis pangan di banyak negara lain. Salah satu efeknya adalah kemungkinan kenaikan harga mi instan hingga tiga kali lipat. Penyebabnya karena bahan baku mi instan dipasok dari Ukraina yang saat ini terganggu negaranya akibat perang.

Direktur Center of Economic and Law Studies (Celios), Bhima Yudhistira menilai kenaikan harga tidak bisa dihindari. Bahkan harga akan mengalami peningkatan secara bertahap.

“Kenaikan harga mi instan tidak bisa dihindari. Karena selama enam bulan terakhir pelaku usaha sudah menahan penyesuaian harga jual,” katanya, saat dihubungi Republika, Selasa (9/8/2022).

Kemudian, ia menjelaskan inflasi di sisi produsen termasuk industri makanan dan minuman dilaporkan mencapai 11 persen pada kuartal ke II 2022. Biaya bahan baku mi instan, gandum naiknya 9,79 persen di pasar spot selama satu tahun terakhir.

Belum ditambah rantai pasok gandum dari Ukraina yang terganggu akibat perang. Sementara produsen makanan dan minuman ada di posisi dilema, tidak menaikkan harga maka marjin menipis. Kalau harga naik, khawatir konsumen dari kelas menengah bawah akan kurangi konsumsi.

“Diperkirakan kenaikan harga akan berlanjut secara bertahap. Belum ada tanda-tanda pasar gandum akan alami normalisasi pasokan,” kata dia.

Meskipun, lanjut dia, Ukraina sudah berhasil mengirim gandum lewat pelabuhan Laut Hitam sebesar 26 ribu ton. Tapi itu masih sangat terbatas. “Masih ada estimasi 20 juta ton gandum yang terperangkap di Ukraina tidak bisa diekspor,” kata dia.

Total impor gandum Indonesia pada tahun 2021 tembus hingga 11,7 juta ton. Impor mengalami kenaikan dari 2020 yang masih 10,5 juta ton. Guru Besar Fakultas Pertanian IPB University Dwi Andreas Santosa mengatakan, kecenderungan konsumsi gandum yang semakin tinggi cukup mengkhawatirkan.

Ia mencatat, pada tahun 1970 lalu, proporsi pangan berbasis gandum hampir 0 persen. Proporsi melonjak hingga 18,3 persen di tahun 2010 dan menjadi 26,6 persen pada tahun 2020.

“Bila kecenderungan ini terus terjadi, maka saat 100 tahun RI merdeka, saya khawatir 50 persen kebutuhan pokok tergandukan gandum, bukan sorgum, jagung, tapi gandum,” kata dia.

Kenaikan harga mi instan yang dipicu seretnya pasokan gandum membuka wacana akan krisis pangan di tahun depan. Faktor iklim juga diperkirakan akan menyebabkan krisis pangan terjadi.

Andreas namun optimistis krisis pangan global yang diprediksi terjadi pada tahun ini hingga 2023 tidak akan terjadi. Pasalnya, tren harga komoditas yang berperan penting pada ketahanan pangan global sudah mengalami penurunan.

“Krisis pangan global tidak akan terjadi, meski demikian kita perlu menjaga kesiapan Indonesia kalau terjadi sesuatu,” kata Andreas dalam webinar Pataka, Selasa (9/8/2022).

Ia menyampaikan, penyebab utama terjadinya krisis pangan dunia jika terdapat masalah pada suplai dan harga komoditas serealia. Ia memaparkan, produksi serealia dunia tahun ini memang diperkirakan turun 0,6 persen dari tahun lalu menjadi 2.791 juta ton.

Turunnya serealia akibat penurunan produksi gandum sekitar 1 persen menjadi 770 juta ton akibat kekeringan di Uni Eropa. Namun ada peningkatan produksi di Kanada dan Australia karena iklim yang mendukung.

Selain itu, produksi beras dunia kemungkinan turun 0,4 persen menjadi 520,5 juta ton imbas turunnya produksi di Vietnam. Namun, hingga saat ini tren harga serealia dunia justru tidak mengalami lonjakan tinggi.

“Jadi saya tidak percaya krisis pangan dunia akan terjadi di 2022 dan 2023 karena komponen terbesar komoditas utama yang mempengaruhi krisis pangan adalah serealia dan saat ini baik-baik saja,” ujarnya.

Ia juga berkaca pada peringatan Badan Pangan dan Pertanian Dunia (FAO) pada 2020 lalu yang mengatakan bakal ada krisis pangan. Saat itu, Indonesia langsung mencanangkan berbagai program besar, termasuk food estate. Namun, Andreas pun meyakini krisis tidak akan terjadi.

“Dan betul, setelah itu ada laporan pergerakan harga pangan dunia justru turun. Lalu tahun 2021 apakah ada? Ternyata tidak juga,” kata dia.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Haura Hafizhah, Dedy Darmawan Nasution

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.