Sabtu , 28 Mei 2022

Pakar Dunia Prediksi Setengah Populasi Dunia akan Terinfeksi Omicron

Seorang ilmuwan terkemuka yang menulis dalam jurnal medis utama, Christopher Murray mengatakan, lonjakan global dari varian omicron dapat menginfeksi setengah dari populasi dunia pada Maret 2022. Dalam sebuah komentar yang diterbitkan dalam jurnal medis peer-review The Lancet, direktur Institute for Health Metrics and Evaluation itu menguraikan prediksinya untuk beberapa bulan mendatang. 

Menurut dia, penularan omicron menginfeksi begitu banyak orang sehingga pemerintah mengevaluasi kembali bagaimana bereaksi terhadap virus. Sementara, gelombang Covid-19 sebelumnya membutuhkan dua hingga tiga bulan untuk menyebar melalui komunitas dan mencapai puncaknya sebelum infeksi mulai turun, Murray menunjukkan bahwa puncak omicron cenderung terjadi tiga hingga lima minggu setelah penyebaran komunitas pertama kali terdeteksi. Hal ini dapat membuat langkah pencegahan pandemi yang sebelumnya dapat diandalkan menjadi kurang efektif melawan omicron.

“Intensitas penularan omicron sangat tinggi sehingga tindakan kebijakan misalnya, meningkatkan penggunaan masker, memperluas cakupan vaksinasi pada orang yang belum divaksinasi, atau memberikan dosis ketiga vaksin Covid-19, yang dilakukan dalam beberapa minggu ke depan akan meminimalisir pada jalannya gelombang omicron,” tulis Murray dilansir Fortune, Senin (31/1/2022).

Hanya di negara-negara di mana gelombang omicron belum dimulai, langkah-langkah seperti masker dan mandat vaksin dapat diterapkan tepat waktu untuk memberikan dampak yang substansial. Namun, penyebaran omicron di seluruh dunia telah menjadi begitu meluas sehingga hanya ada sedikit negara yang bisa melakukannya.

Varian omicron kini telah terdeteksi di 145 negara di seluruh dunia. Di AS, ketegangan telah menyebar ke seluruh 50 negara bagian dan Washington DC. Karena tingkat keparahan omicron yang lebih rendah dibandingkan dengan jenis virus lainnya, maka itu menjadi faktor pendorong dalam menjadikan Covid-19 penyakit yang lebih mudah dikelola.

“Tinjauan sistematis berdasarkan varian sebelumnya menunjukkan bahwa 40 persen infeksi tidak menunjukkan gejala. Bukti menunjukkan bahwa proporsi infeksi tanpa gejala jauh lebih tinggi untuk omicron, mungkin setinggi 80-90 persen. Setelah gelombang omicron, Covid-19 kembali tetapi pandemi tidak akan terjadi,” ujar Murray.

Kata-kata Murray muncul di tengah meningkatnya optimisme bahwa dunia semakin dekat ke fase endemi pandemi, di mana Covid-19 masih ada, tetapi sebagai jenis ancaman yang lebih teratur. Meskipun infeksi omicron berkurang, Murray mengakui bahwa intensitas penularan strain saat ini dan akan terus mengarah pada peningkatan rawat inap dan kematian dalam jangka pendek.

“Gelombang besar infeksi omicron berarti bahwa penerimaan rumah sakit meningkat di banyak negara dan akan meningkat menjadi dua kali atau lebih jumlah penerimaan rumah sakit Covid-19 dari lonjakan masa lalu di beberapa negara,” kata Murray.

Saat ini, tingkat kematian Covid-19 relatif meningkat pada awal Januari, meskipun mereka tidak berada di dekat puncak gelombang delta pada musim panas lalu. Prediksi Murray tentang endemik yang akan datang yang dibawa oleh omicron adalah salah satu yang dianut oleh beberapa negara dan tokoh masyarakat, sentimen yang dipengaruhi oleh kelelahan pandemi yang meningkat dan pemulihan ekonomi di seluruh dunia. Namun, pejabat kesehatan masyarakat terus memperingatkan terhadap asumsi bahwa pandemi segera berakhir.

Direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mendesak pemerintah terus berhati-hati dalam menangani Covid-19, dengan mengutip risiko kemungkinan varian masa depan yang mungkin tidak jinak seperti omicron. 

“Sangat berbahaya untuk berasumsi bahwa omicron akan menjadi varian terakhir dan kita berada di akhir permainan. Sebaliknya, secara global kondisinya ideal untuk lebih banyak varian yang muncul,” ujar Ghebreyesus.

Omicron telah mengirimkan kasus virus corona global yang meroket hingga lebih dari 350 juta minggu ini. Virus itu memiliki lebih banyak peluang dari sebelumnya untuk bermutasi menjadi bentuk baru.

“Pandemi Covid-19 sekarang memasuki tahun ketiga dan kita berada pada titik kritis. Kita harus bekerja sama untuk mengakhiri fase akut pandemi ini. Kita tidak bisa membiarkannya terus berlarut-larut, bergerak di antara kepanikan dan kelalaian,” kata Ghebreyesus.

Murray setuju dengan evaluasi WHO bahwa pemerintah harus tetap waspada, tetapi sekali lagi menekankan langkah-langkah respons pandemi baru perlu diadopsi ke depan, dengan mempertimbangkan kemungkinan varian di masa depan. 

“Beberapa dari varian ini mungkin lebih parah daripada omicron. Tapi, kita dapat mengelolanya seperti penyakit lain seperti flu musiman melalui kombinasi vaksinasi/penguat yang berkelanjutan, peningkatan produksi dan akses ke antivirus,” ujar Murray.

Murray menunjukkan beberapa negara, termasuk Spanyol, Italia, Inggris, dan Israel, sudah mulai memperlakukan virus sebagai endemik, tetapi menekankan bahwa melakukan hal itu tidak berarti tidak bertindak. 

“Itu berarti memperlakukannya seperti penyakit lain yang memerlukan tanggapan bersama. Perbedaannya adalah bahwa mandat dan penguncian tidak mungkin menjadi bagian dari tanggapan kebijakan,” kata dia.

Oleh: Umi Nur Fadhilah

Red: Nora Azizah (republika)

dok.photo : google

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *