Senin , 27 September 2021

WHO: Varian Delta mendatangkan malapetaka di seluruh dunia

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, dunia saat ini berada di tahap awal gelombang baru infeksi COVID-19 dan kematian.

“Varian Delta mendatangkan malapetaka di seluruh dunia,” kata Tedros dalam sambutan pembukaan Dialog Tingkat Tinggi WHO secara virtual, Rabu (21/7), dikutip dari laman resmi WHO.

Dalam Pembaruan Epidemiologi Mingguan COVID-19 yang terbit Selasa (20/7), WHO menyebutkan, kasus baru global periode 12-18 Juli lalu total mencapai 3,42 juta, naik 12% dibanding minggu sebelumnya. 

Secara global, kasus harian COVID-19 periode 12-18 Juli lalu rata-rata 490.000 infeksi, meningkat dibanding 400.000 kasus per hari pada pekan sebelumnya. “Menyusul penurunan yang stabil selama lebih dari dua bulan,” kata WHO. 

Sedang jumlah kematian akibat COVID-19 periode 12-18 Juli total sebanyak 56.767, atau naik 1% ketimbang pekan sebelumnya. Sehingga, “Jumlah total kematian melebihi 4 juta,” sebut WHO.

Untuk total kasus COVID-19 secara global, saat ini lebih dari 190 juta. “Jumlah kumulatif kasus yang dilaporkan secara global bisa melebihi 200 juta dalam tiga minggu ke depan,” proyeksi WHO. 

Selama periode 12-18 Juli, empat wilayah kecuali Amerika dan Afrika melaporkan peningkatan kasus COVID-19. Wilayah Pasifik Barat mencatat peningkatan kasus terbesar, mencapai 30%, diikuti Eropa 21%.

“Terlepas dari upaya untuk memperluas cakupan vaksinasi, banyak negara di keenam wilayah WHO terus mengalami lonjakan kasus COVID-19,” ungkap WHO.

Reporter| Editor: S.S. Kurniawan(kontan)

dok.photo : google

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *